Kemewahan Bursa Transfer Fulham FC

Kemewahan Bursa Transfer Fulham FC Karena tidak menangani promosi klub di bursa transfer. Inilah yang bisa kita lihat pergerakan Fulham FC di pasar untuk pemain musim panas ini. Pasar transfer mewah Fulham dengan kedatangan tiga pemain dirasakan harga tinggi, ditambah pemain pinjaman dengan medali Piala Dunia.

Seri Jean-Michel adalah pembelian Fulham paling mahal sejauh ini, yang tiba-tiba bernilai 30 juta euro. Angka ini jelas bukan nominal kecil untuk mempromosikan klub, tetapi nama panggilan Cottagers (__gVirt_NP_NN_NNPS <__ Fulham) membuatnya tampak seperti gorengan pisang goreng untuk penjual. Agak mahal, tapi tetap terjangkau.

Selain transfer nominal, persimpangan seri di Fulham adalah kejutan tersendiri. Ketika gelandang energik musim lalu dilacak oleh klub-klub top seperti Barcelona dan Arsenal musim ini, “status” jatuh bebas telah menjadi pemain dalam daftar pembelian pembelian klub.

Dalam serangkaian bingkai (yang membawa paket dengan Maxime Le Marchand), yang berbasis di klub Craven Cottage Aleksandar Mitrovic terdaftar sebagai pembelian termahal kedua pada musim panas 2018, dengan harga 20,2 juta euro. Petenis Serbia berusia 23 tahun sedang menjalani Newcastle United setelah musim lalu dengan 12 gol dalam 17 pertandingan bersama Fulham.

Kemudian, angka dua digit juta dua digit, atau yang terakhir sampai saat ini, telah diajukan atas nama Alfie Mawson senilai EUR 16,85 juta. Alfie, yang merupakan bek muda potensial “diselamatkan” dari jatuhnya Swansea di lubang degradasi.

Tiga transfer sangat mewah untuk mempromosikan ukuran klub, tetapi kejutan dari Fulham tidak berhenti di situ. Sebab, dalam diam, mereka bisa mendapatkan pinjaman dari Borussia Dortmund Andre Schurrle. Promosi klub, pemain yang telah memenangkan Piala Dunia, dan itu masih dalam masa keemasan (27 tahun).

Fulham suka bermain Liga Master, tetapi di dunia nyata …

Fulham FC Peran Shahid Khan

Fulham telah mencapai dana besar yang dibayarkan oleh pemiliknya, Shahid Khan. Pria yang lahir di Pakistan yang dibesarkan di Amerika Serikat (AS) ini memiliki penyedia bisnis suku cadang mobil, bernama Flex-N-Gate, yang merupakan sumber utama pendanaan. Flex-N-Gate di AS adalah pemasok bumper untuk mobil Toyota.

Kekayaan Shahid Khan bukan lelucon. Diperkirakan 7,4 miliar aset, dan biaya yang besar di Fulham saat ini bukan yang pertama kalinya. Sebelumnya, ia telah mengalahkan rekor transfer klub ketika ia membeli Konstantinos Mitroglou paunas Olympiakos 12,5 juta pada Januari 2014.

Namun, kemewahan di pasar transfer bukan tradisi Fulham yang dipimpin oleh Shahid Khan. Sejak akuisisi tangan Fulham Mohamed Al-Fayed pada Juli 2013, adalah pertama kalinya Fulham menghabiskan dua digit juta euro untuk mendatangkan pemain, setelah kedatangan Konstantinos Mitroglou dan Ross McCormack.

Tapi Shahid Khan adalah alasan untuk menghabiskan tidak kurang dari EUR 77,45 juta pada awal musim 2018/2019. Dengan hutan Liga Premier yang sangat kejam kepada para peserta Kejuaraan, Shahid Khan Fulham harus mampu bertahan di kasta tertinggi, setidaknya musim ini. Nah, salah satu cara, yang paling langsung, adalah membeli pemain bintang.

Memang, bertemu dengan pemain bintang (lebih dari juara Piala Dunia 2014) tidak menjamin keberadaan Fulham di Liga Premier hingga musim depan, tetapi setidaknya kebijakan itu dapat secara signifikan meningkatkan kekuatan tim.

Fulham, yang memiliki Ryan dan Tom Cairney Sessegnon sebagai pemain kunci harus dibebaskan untuk bergabung dengan Serie Mawson, Mitrovic dan Schurrle.

Liga Premier dimulai minggu depan. Dari sana, pengeluaran Fulham akan terlihat. Jika gagal sebagai Queens Park Rangers (QPR), atau melakukan penerbangan penuh sihir sebagai salah satu pengikutnya, Harry Potter Daniel Radcliffe.

Sekian informasi seputar klub kebangaan kita yaitu fulham fc, sebelum mengakhiri artikel ini, admin ingin merekomendasikan situs Betberry jika anda berniat untuk bertaruh tim kesayangan anda ketika sedang bertanding. Selamat mencoba

Sejarah Fulham Fc

Sejarah Fulham FcChurch Sunday School, dibentuk tahun 1879 oleh umat gereja ‘Church Of England’ di Star Road, West Kensington. Klub ini memenangi kejuaraan amatir ‘West London Amateur Cup’ pada tahun 1887. Kemudian nama klub yang panjang dipangkas menjadi ‘Fulham’ saja dan nama baru ini mulai dipakai tahun 1888.

Mereka menjuarai liga amatir ‘West London League’ di tahun 1893. Kandang Fulham sendiri, Craven Cottage, mulai dipakai sejak tahun 1896.

Fulham mendapatkan status sebagai klub sepakbola profesional pada 12 Desember 1898, tahun yang sama dimana mereka mulai mengikuti kompetisi Southern League divisi 2. Dan mereka mulai masuk sebagai anggota Football League setelah mereka menjuarai untuk kedua kalinya Southern League. Fulham terus berkutat di divisi ‘bawah’ liga Inggris sampai pada tahun 1949 dimana mereka berhasil promosi ke divisi utama. Namun di divisi utama prestasi Fulham tidaklah baik, mereka hanya menempati papan bawah. Pada 1952 mereka terdegradasi lagi ke divisi 2 dan bertahan 7 tahun lamanya disana. Tahun 1959 barulah mereka bisa mencicipi lagi kompetisi divisi utama dan kali ini mereka bertahan lama hingga 9 tahun.

Pemain legendaris Fulham di masa itu adalah Johny Haynes yang mungkin juga merupakan pemain paling besar sepanjang sejarah Fulham, bermain selama 18 tahun , 657 penampilan dan pernah mewakili tim nasional Inggris sebanyak 52 kali (22 kali diantaranya menjadi kapten timnas).

Revolusi Al Fayed

Dari 1968 sampai 2001 Fulham benar-benar tidak pernah merasakan lagi divisi satu liga. Namun pada tahun 1997 seorang miliuner berdarah Mesir, Mohamed Al-Fayed, datang membeli Fulham, ketika itu Fulham masih berada di divisi 3. Manager Micky Adams kemudian dipecatnya dan mengangkat Ray Wilkins menjadi penggantinya. Kevin Keegan juga ditarik menjadi Direktur Operasional klub. Al Fayed langsung mencanangkan target 5 tahun masuk divisi premier. Setelah adanya perselisihan paham soal pemilihan tim utama, Ray Wilkins mundur pada Mei 1998 dan Al Fayed memberikan posisi manager sepenuhnya kepada Kevin Keegan. Keegan mulai menangani klub saat berada divisi 3 dan menorehkan rekor yang cukup mencengangkan, mereka meraup 101 poin dari kemungkinan 138 poin. Tidak beberapa lama Keegan diangkat menjadi manager tim nasional Inggris, Paul Bracewell didatangkan untuk menggantikannya.

Tetapi Bracewell tidak bertahan lama, ia dipecat pada tahun 2000, dimana Fulham sudah berada di divisi championship (satu divisi dibawah Liga Premier). Al Fayed kemudian mengontak bekas pemain legendaris Perancis, Jean Tigana, untuk melatih Fulham. Tigana datang dan membawa serta beberapa pemain muda yang bertalenta, salah satunya adalah Louis Saha. Saha mencetak 90 gol dari 46 kali penampilannya saat itu dan membawa Fulham promosi ke Liga Premier untuk pertama kalinya sejak tahun 1968.

Target 5 tahun masuk Liga Premier pun dicapai lebih cepat dengan hanya 4 tahun saja. Pada tahun itu pula kapten tim, Chris Coleman, mengalami kecelakaan lalu lintas dan terpaksa harus gantung sepatu.

Info terbaru dari kami, jika anda ingin bertaruh di pertandingan fulham fc, anda bisa betaruh di situs Maha168 yang sudah menjadi situs terbaik se-Asia. Jangan lewatkan kesempatan bertaruh untuk tim kesayangan anda.

Sejarah Fulham FcDebut Dan Bertahan Di Premiership

Pada awal musim 2001, media Inggris secara mengejutkan menempatkan Fulham sebagai calon klub yang bisa menghuni papan tengah liga. Bahkan ada yang menempatkan mereka sebagai calon juara liga. Namun di luar pengharapan yang terlalu tinggi itu, pada akhirnya Fulham menempati urutan ke 13 Premiership, tetapi sesungguhnya itu sudah termasuk pencapaian yang bagus bagi sebuah tim promosi.

Musim berikutnya Fulham mulai labil dan terancam degradasi. Al Fayed yang mulai tidak sabar langsung memberitahukan Tigana bahwa kontraknya tidak akan diperpanjang di akhir musim. Penampilan Fulham justru semakin terseok setelah pemberitahuan itu dan setelah kekalahan telak 0-4 dari Blackburn, Tigana langsung meninggalkan klub lebih cepat karena dipecat oleh Al Fayed.

Selama memegang Fulham, Tigana sempat membuat rekor pembelian Steve Marlet dari Lyon seharga 11,5 juta pounds. Marlet justru menjadi kartu mati Fulham dengan penampilan mengecewakannya. Ia hanya tampil 53 kali selama 3 tahun dan mencetak 11 gol.

Setelah kepergian Tigana, Chris Coleman ditunjuk menjadi pelatih sementara saat Fulham sudah benar-benar di ujung degradasi.

Dengan hanya menyisakan 5 partai, Coleman bisa membawa Fulham meraup 10 angka dari kemungkinan 15 angka. Fulham pun selamat dari degradasi. Karena penampilan awal yang impresif, Coleman kemudian diberikan jabatan penuh sebagai manager.

Musim 2003-2004, dengan media dan bandar taruhan menempatkan mereka sebagai calon degradasi, Coleman membuat prestasi gemilang dengan memimpin Fulham untuk mencapai rangking ke 9 liga. Padahal waktu itu Fulham sedang dirundung masalah keuangan yang menyebabkan Louis Saha dijual ke Manchester United dengan rekor transfer 13 juta pounds.

Ranking ke-9 itu adalah pencapaian tertinggi Fulham saat itu di liga Premier.

Musim 2004-2005, Fulham kembali mampu bertahan di Premiership dengan mencapai urutan ke-13. Musim 2005-2006 yang berat dilalui Fulham dengan penampilan labil, mereka bisa kalah telak 1-6 dari West Bromwich tetapi juga mampu mengejutkan dengan menang atas juara bertahan Chelsea 1-0. Pada akhir musim, Fulham menempati tangga ke 12 liga, naik satu tingkat dibanding musim sebelumnya. Musim 2006-2007 ditandai dengan dipecatnya Coleman karena penampilan buruk Fulham. Lawrie Sanchez datang untuk menggantikannya. Sanchez sebetulnya tidaklah mampu membawa angin segar tetapi keberuntungan berpihak padanya sehingga Fulham selamat dari degradasi. Musim 2007-2008 pun tidaklah berbeda, klub London itu terus berkutat di zona degradasi.

Sanchez dipecat dan Al Fayed kali ini menunjuk manager berdarah Inggris yang justru hampir sebagian besar karir manajerialnya ada di luar Inggris, Roy Hodgson. Lewat manager yang sempat menangani Inter Milan tersebut The Cottagers kembali terselamatkan dari degradasi dengan menang pada saat-saat akhir liga, yaitu melawan tuan rumah Portsmouth yang menentukan. Situs Resmi Fulham Fc

Baca juga : Gelandang Fulham Pertimbangkan Pindah Ke AC Milan

Gelandang Fulham Pertimbangkan Pindah ke AC Milan

Gelandang Fulham Pertimbangkan Pindah ke AC Milan

Gelandang Fulham Jean Michael Seri tengah memutuskan untuk pindah ke AC Milan. Hal ini diucapkan agen pemain muda hal yang demikian.

Seperti diinformasikan Calciomercato, agen pemain Franklin Mala mengaku sudah menawari Seri bergabung ke AC Milan. Dan, ketika ini dia tengah menjajaki kemungkinan langkah hal yang demikian.

“Kami tahu bahwa kami banyak berdiskusi seputar Milan untuk Seri. Dikala ini aku cuma dapat mengatakan bahwa kami akan memandang apakah akan ada perkembangan, kami sedang menunggu” katanya.

“Kami akan memutuskan pelbagai kans. Poin transfer gelandang itu 22 juta pound (24,5 juta euro),” katanya.

AC Milan mengalihkan sasaran ke gelandang tengah Fulham ini sesudah kemungkinan gagal merekrut Jordan Veretout dari Fiorentina. Mereka keok berkompetisi dengan AS Roma.

Tolak Barcelona

Seri bergabung dengan Fulham musim panas lalu dari Nice sesudah menolak pindah ke Barcelona. Namun, Fulham mengalami degradasi dari Liga Inggris sesudah berbulan-bulan berkecimpung di persaingan papan atas itu.

Saat ditanya apakah Seri sudah berdiskusi dengan rekan satu negaranya Franck Kessie seputar Rossoneri, Mala mengatakan: “Sejujurnya aku tak tahu ini, melainkan kami mempunyai semacam itu banyak kans dan kami akan memilih yang terbaik untuk pemain.”

Turunkan Harga

Fulham mengontrak Seri dari regu Prancis, Nice setahun lalu. Dikala itu, The Cottagers, julukan lain Fulham, semestinya membayar 30 juta euro untuk dapat memboyongnya.

Sekarang, Fulham bersedia memasarkannya cuma dengan separuh dari angka itu. Serie telah bermain 32 kali di Liga Inggris musim lalu. Dia mencetak satu gol dan memberikan tiga assist.

Review Pertandingan ke-17

Championship MatchDay 17 berakhir dengan West Brom merebut kemenangan dramatis 2-1 atas Sheffield Wednesday dan mempertahankan keunggulan dua poin mereka di puncak Championship.

Leeds meninggalkannya terlambat untuk meraih kemenangan 2-1 di Luton yang sedang berjuang yang membantu mereka naik kembali ke tempat promosi otomatis Kejuaraan Bet Bet, sepertinya Luton akan mengakhiri putaran empat kekalahan beruntun mereka.

Striker Perancis Aboubakar Kamara, yang karirnya di Craven Cottage melihat musim lalu, mencetak gol pertamanya musim ini dengan memecat Fulham untuk kemenangan derby 2-1 atas rival London barat QPR. Victory membuat tim asuhan Scott Parker naik ke urutan keempat di Championship untuk meningkatkan tawaran mereka untuk kembali seketika ke papan atas.

Nottingham Forest bertahan dengan 10 orang selama lebih dari setengah jam untuk mendapatkan hasil imbang tanpa gol di Bristol City. Hasilnya membuat upaya promosi kedua klub dengan Bristol City jatuh dari Play Off Zone sementara Forest tetap di Zone hanya dengan selisih gol.

Millwall meraih kemenangan 1-0 atas Swansea yang jatuh ke. Manajer Millwall baru sekarang telah mengklaim 10 poin dari lima pertandingan sejak mengambil alih pada bulan Oktober yang telah memindahkan klub ke urutan ke 10 hanya lima poin dari Playoffs.

Brentford berada dalam jarak dekat play-off setelah menang 1-0 atas Reading. Hasilnya melihat Brentford hanya dua poin di bawah Fulham sementara Reading merosot ke urutan keempat dengan 18 poin di atas zona degradasi

Martyn Waghorn datang dari bangku cadangan untuk mencetak gol yang memastikan kemenangan 1-0 untuk Derby atas Preston. Hasilnya melihat Derby melompat ke 11 hanya lima poin dari zona PlayOff.

Pertandingan pertama Gerhard Struber yang bertanggung jawab atas Barnsley berakhir dengan kekalahan oleh Blackburn meskipun ketujuh Cauley Woodrow musim ini tampaknya telah mendapatkan poin yang sangat dibutuhkan tetapi pertahanan Barnsley sekali lagi berantakan. Barnsley tetap di kaki meja setelah memperpanjang laju tanpa kemenangan menjadi 16, sementara Blackburn memberi ruang yang sangat dibutuhkan antara mereka dan tiga terbawah.

Gol pertama Danny Batth di liga selama dua tahun dan pemain pengganti injury time Mame Diouf melihat Stoke meraih kemenangan dramatis 2-1 atas rekan-rekannya yang berjuang Wigan. Stoke tetap berada di zona degradasi tetapi hanya dengan selisih gol.